Thursday, January 20, 2011

RAHSIA RASULULLAH: Tidur / sembahyang 5 waktu / Puasa

Imam Ibn Qaiyim pernah berkata:
"Sesiapa yang meneliti cara tidur dan jaga Rasulullah saw, akan mendapati bahawa tidur baginda adalah yang paling seimbang dan paling bermanafaat untuk badan, anggota dan kekuatan.Baginda tidak pernah tidur lebih dari kadar yang dihajati dan tidak pernah mencegah dirinya daripada kadar keperluannya."

Rasulullah saw biasanya mengatur waktu tidurnya:
"Sehampir-hampir Allah kepada hamba-Nya ialah di bahagian akhir malam. Dan sekiranya kamu berkuasa untuk menjadikan diri kamu salah seorang yang mengingati Allah di waktu ini maka lakukanlah."
(Riwayat Tarmizi dan Abu Daud)


Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:
"Hendaklah kamu bangun malam kerana itu adalah kebiasaan amalan orang-orang yang soleh sebelum kamu. Sesungguhnya bangun malam itu mendekatkan diri kepada Allah, menutup segala dosa, menghilangkan penyakit kepada tubuh badan dan menjauhi kekejian."
(Hadith Riwayat Tarmizi)


Dalam kitab Miskatul Masabih ada disebutkan:
Tidur sedikit di waktu tengahari tidaklah dikeji. Rasulullah saw ada juga melakukannya. Ini dapat mengimbangi kekuatan tubuh badan setelah bertahajud di malam hari.


Ibn Qaiyim menambah:
"Tidur di siang hari amat dikeji kerana ia akan mewarisi penyakit kebengkakkan (muka kelihatan sembab dan tidak bercahaya) malapetaka, merosakkan warna kulit, menimbulkan penyakit radang limpa, melemahkan urat saraf dan melemahkan syahwat.Sekeji-keji tidur ialah ketika awal hari (matahari terbit) dan terlebih keji lagi ialah tidur di akhir siang hari (selepas Asar)."

Abdullah Ibnu Abbas (Ibnu Abbas) telah melihat anaknya tidur diwaktu Subuh. Maka dikatakan kepada anaknya:"Bangun! Apakah kamu tidur diwaktu rezeki dibahagi-bahagikan?" Setengah ulama mengatakan: "Sesiapa yang tidur selepas Asar sehingga terganggu kewarasannya maka janganlah ia mencaci selain daripada dirinya sendiri.


Ali bin Abi Talib r.a. berkata,
"Sewaktu Rasullullah saw duduk bersama para sahabat Muhajirin dan Ansar, maka dengan tiba-tiba datanglah satu rombongan orang-orang Yahudi lalu berkata, 'Ya Muhammad, kami hendak bertanya kepada kamu kalimat-kalimat yang telah diberikan oleh Allah kepada Nabi Musa a.s. yang tidak diberikan kecuali kepada para Nabi utusan Allah atau malaikat muqarrab.' Lalu Rasullullah saw bersabda, 'Silakan bertanya.'
Berkata orang Yahudi,
'Sila terangkan kepada kami tentang 5 waktu yang diwajibkan oleh Allah ke atas umatmu.'
Sabda Rasullullah saw, 
'Sembahyang Zuhur jika tergelincir matahari,
maka bertasbihlah segala sesuatu kepada Tuhannya.
Sembahyang Asar itu ialah saat ketika Nabi Adam a.s. memakan buah khuldi.
Sembahyang Maghrib itu adalah saat Allah menerima taubat Nabi Adam a.s.
Maka setiap mukmin yang bersembahyang Maghrib dengan
ikhlas dan kemudian dia berdoa meminta sesuatu pada Allah maka pasti Allah
akan mengkabulkan permintaannya.
Sembahyang Isyak itu ialah sembahyang yang dikerjakan oleh para Rasul sebelumku.
Sembahyang Subuh adalah sebelum terbit matahari.
Ini kerana apabila matahari terbit, terbitnya di antara dua
tanduk syaitan dan di situ sujudnya setiap orang kafir.'



Setelah orang Yahudi mendengar penjelasan dari Rasullullah saw, lalu mereka berkata, 'Memang benar apa yang kamu katakan itu Muhammad. Katakanlah kepada kami apakah pahala yang akan didapati oleh orang yang sembahyang.'
Rasullullah saw bersabda,
'Jagalah waktu-waktu sembahyang terutama sembahyang yang pertengahan. Sembahyang Zuhur, pada saat itu nyalanya neraka Jahanam. Orang-orang mukmin yang mengerjakan sembahyang pada ketika itu akan diharamkan ke atasnya wap api neraka Jahanam pada hari Kiamat.'
Sabda Rasullullah saw lagi,
'Manakala sembahyang Asar, adalah saat di mana Nabi Adam a.s. memakan buah khuldi. Orang-orang mukmin yang mengerjakan sembahyang Asar akan diampunkan dosanya seperti bayi yang baru lahir.' Selepas itu Rasullullah saw membaca ayat yang bermaksud, 'Jagalah waktu-waktu sembahyang terutama sekali sembahyang yang pertengahan.
Sembahyang Maghrib itu adalah saat di mana taubat Nabi Adam a.s. diterima. Seorang mukmin yang ikhlas mengerjakan sembahyang Maghrib kemudian meminta sesuatu daripada Allah, maka Allah akan perkenankan.'
Sabda Rasullullah saw,
'Sembahyang Isyak (atamah). Katakan kubur itu adalah sangat gelap dan begitujuga pada hari Kiamat, maka seorang mukmin yang berjalan dalam malam yang gelap untuk pergi menunaikan sembahyang Isyak berjamaah, Allah SWT haramkan dirinya daripada terkena nyala api neraka dan diberikan kepadanya cahaya untuk menyeberangi Titian Sirath.'

Sabda Rasullullah saw seterusnya,
'Sembahyang Subuh pula, seseorang mukmin yang mengerjakan sembahyang Subuh selama 40 hari secara berjamaah, diberikan kepadanya oleh Allah SWT dua
kebebasan iaitu:
  1. Dibebaskan daripada api neraka.
  2. Dibebaskan dari nifaq.


Setelah orang Yahudi mendengar penjelasan daripada Rasullullah saw, maka mereka berkata, 'Memang benarlah apa yang kamu katakan itu wahai Muhammad (saw). Kini katakan pula kepada kami semua,
kenapakah Allah SWT mewajibkan puasa 30 hari ke atas umatmu?'
Sabda Rasullullah saw,
'Ketika Nabi Adam memakan buah pohon khuldi yang dilarang, lalu makanan itu tersangkut dalam perut Nabi Adam a.s. selama 30 hari. Kemudian Allah SWT mewajibkan ke atas keturunan Adam a.s. berlapar selama 30 hari. Sementara diizin makan di waktu malam itu adalah sebagai kurnia Allah SWT kepada makhluk-Nya.'


Kata orang Yahudi lagi,
'Wahai Muhammad, memang benarlah apa yang kamu katakan itu. Kini terangkan kepada kami mengenai ganjaran pahala yang diperolehi daripada berpuasa itu.'


Sabda Rasullullah saw,
'Seorang hamba yang berpuasa dalam bulan Ramadhan dengan ikhlas kepada Allah SWT, dia akan diberikan oleh Allah SWT 7 perkara:
  1. Akan dicairkan daging haram yang tumbuh dari badannya (daging yang
    tumbuh daripada makanan yang haram).
  2. Rahmat Allah sentiasa dekat dengannya.
  3. Diberi oleh Allah sebaik-baik amal.
  4. Dijauhkan daripada merasa lapar dan dahaga.
  5. Diringankan baginya siksa kubur (siksa yang amat mengerikan).
  6. Diberikan cahaya oleh Allah SWT pada hari Kiamat untuk menyeberang Titian Sirath.
  7. Allah SWT akan memberinya kemudian di syurga.'


Kata orang Yahudi,
'Benar apa yang kamu katakan itu Muhammad. Katakan kepada kami kelebihanmu di antara semua para nabi.'
Sabda Rasullullah saw,
'Seorang nabi menggunakan doa mustajabnya untuk membinasakan umatnya, tetapi saya tetap menyimpankan doa saya (untuk saya gunakan memberi syafaat kepada umat saya di hari kiamat).'
Kata orang Yahudi,
'Benar apa yang kamu katakan itu Muhammad. Kini kami mengakui dengan ucapan Asyhadu Alla illaha illallah, wa annaka Rasulullah(kami percaya bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan engkau utusan Allah).'


Sedikit peringatan untuk kita semua:
"Dan sesungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berilah berita gembira kepada orang-orang yang sabar."
(Surah Al-Baqarah: ayat 155)
"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya."
(Surah Al-Baqarah: ayat 286)

Wednesday, January 19, 2011

~~~cInta ItU fItrAh~~~

 1. Saya da jatuh hati kat die la… camne lak ni?

“Dan kahwinkanlah orang-orang yang sendirian (bujang) di antara kamu”.
Surah An-Nur: 32

"Nikah adalah sunnahku (jalan agamaku), maka barangsiapa yang cintakan agamaku hendaklah dia menjalankan sunahku itu”.
Riwayat Abu Ya’la dari Ibnu Abbas

“Berkahwinlah supaya kamu menjadi ramai, bahawasanya aku bermegah-megah dengan kamu akan segala umat pada hari kiamat hingga dengan anak yang gugur dari perut ibunya”.
Riwayat Abu Bakar bin Mardawiyah dari Ibnu Umar


2. Tapi saya x cukup duit laaaa nak kawin…. Huhu

“Dan orang-orang yang tidak mampu kahwin hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sehingga Allah memampukan mereka dengan karunia-Nya”.
Surah An-Nur : 33

Rasulullah S.A.W bersabda :
“Wahai kaum pemuda! Barang siapa di antara kamu sekelian yang sudah mampu memberi nafkah, maka hendaklah ia menikah, kerana sesungguhnya menikah itu lebih dapat menahan pandangan mata dan melindungi kemaluan (alat kelamin). Dan barang siapa yang belum mampu, maka hendaklah ia berpuasa, karena puasa itu dapat menjadi penawar bagi nafsu”.

 3. Memang saya xcukup duit / xmampu nak kahwin, tapi kalau saya diam je, nanti kena “kebas” lak ngn org lain.…

Musa berkata kepada kaumnya: "Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dihendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa."
Surah Al-A’raf : 128

“Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya.Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa”
Surah Al-Hajj : 40

“Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan”.
Surah Alam Nasyrah : 5-6

Dikisahkan ketika tiba musim untuk memetik buah tamar, para sahabat r.a tidak sempat untuk memetik buah tamar kerana panggilan jihad daripada Rasulullah S.A.W. Lantaran itu, mereka meninggalkan kebun tamar mereka tanpa dipetik. Setelah berbulan mereka pergi berjihad, alangkah gembiranya hati mereka kerana Allah S.W.T masih lagi memelihara buah tamar mereka seolah-olah mereka meninggalkan kebun mereka semalaman.

Jika tentang kisah tamar Allah mampu memelihara, bagaimana pula tentang orang yang kita minat? Bertaqwa kepada-Nya, nescaya Allah juga mampu pelihara dia untuk dijadikan dia sbg jodoh kamu..

  
4. Tapi saya da syok kat dia.. I can’t live without him/her..

“Katakanlah kepada orang lelaki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”.
Surah An-Nur : 30

“Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan) dari urusan (agama itu), maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui”.
Surah Al-Jatsiyah : 18

“Orang yang berjihad itu ialah mereka yang berjihad menentang nafsunya”.
Riwayat Bukhari

 
5. Ala.. saya bercinta bukan slalu pon dapat jumpa dia.. dia duduk jauh.. ktorang xpenah pon berdua-duaan…

“Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk”.
Surah Al-Isra : 32

“Pandangan adalah panah beracun dari panah-pandah Iblis. Barangsiapa yang menundukkan pandangannya dari keelokkan wanita yang cantik karena Allah, maka Allah akan mewariskan dalam hatinya manisnya iman sampai hari kiamat”.
Musnad Ahmad

“Mata boleh berzina dengan melihat, lidah boleh berzina dengan bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan. Kaki boleh berzina dengan berjalan ke arah tempat maksiat. Hati pula boleh berzina dgn merindui, mengingati dan membayangi si dia”.
Riwayat Bukhari Muslim

 6. Tapi saya bukan hensem/ lawa mana pun, saya pun risau saya xde jodoh.. saya rasa cuma dia seorang je yang boleh terima saya..

“Maha Suci Tuhan Yang telah menciptakan makhluk-makhluk semuanya berpasangan, samada dari yang ditumbuhkan oleh bumi atau dari diri mereka ataupun dari apa yang mereka tidak mengetahuinya”.
Surah Yasin : 36

“Dan Yang menciptakan semua yang berpasang-pasangan dan menjadikan untukmu kapal dan binatang ternak yang kamu tunggangi”.
Surah Az-Zukhruf : 12

“Diantara tanda-tanda kekuasaan Allah ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antara kamu rasa kasih dan sayang”.
Surah Ar-Rum : 21

 
7. Rasa macam susah jek nak cari jodoh.. give up lah saya camni!

Abdullah Ibnu MAs’ud pernah berkata :
“Seandainya umurku hanya tinggal 10 hari sahaja untuk aku hidup, nescaya yang ku sukai ialah berkahwin supaya aku tidak menemui Allah s.w.t. (mati) dalam keadaan aku bujang”.

Dari Aisyah r.a. dari Rasulullah s.a.w., baginda telah bersabda :
“Barangsiapa yang mempunyai keluasan rezeki hendaklah berkahwin”.
Riwayat Ibnu Majah.

Rasulullah s.a.w. telah bersabda:
"Barangsiapa yang tidak beristeri kerana takutkan kepapaan maka dia bukan dari golongan kami”.
Riwayat Abu Mansur Al-Dailami

Kesimpulan :

Cinta itu fitrah manusia, tapi jangan dijadikan ianya alas an untuk kita bercinta tanpa batasan. Kalau mampu, segera lah berkahwin. Kalau x mampu? Tahanlah nafsu!

Memang sedih tidak dapat bersama orang yang kita cintai / cinta tak berbalas, tapi lagi malang jika Allah tidak menyintai kita sebagaimana Allah menyintai para hamba-Nya yang betaqwa. Silap2 kita masuk Neraka-Nya dek kerana cinta nafsu kita!

Jika kita menjaga hubungan dan menolong agama Allah, PASTI & PASTI Allah jadikan dunia tunduk pada kita.. Salafusoleh telah pun berjaya, KENAPA KITA PULA TIDAK BOLEH BERJAYA SPT MEREKA?

Friday, January 14, 2011

~MENILAI KEMBALI CINTA~





Apabila berbicara tentang cinta, maka akan segera terbayang hubungan pasangan kekasih yang rindu merindui, mengambil berat antara satu sama lain, saling menyayangi dan bermacam2 lagi perasaan yang menyeronokan.

Semua itu dirasakan terlalu indah sehingga mengakibatkan terabai banyak perkara, terbuai dengan angan2, malah tidak lagi berpijak di bumi yang nyata. Hakikat ini memang berlaku dek kerana bahana cinta yang tidak terkawal.

Dalam sesetengah kes, kita melihat orang yang dikatakan dilamun cinta hidup dalam dunia yang dicipta sendiri tanpa mempedulikan orang lain. Dalam dunia itu hanya ada dia dan pasangannya. Dunia itu dipenuhi khayalan2 mempesonakan lantas membuat penghuninya terleka sama sekali. Kelekaan itu lazimnya datang bersama kekacauan jiwa, rasa tidak tenteram atau dalam istilah popular dikatakan makan tak kenyang, mandi tak basah dan tidur tak lena. Adakah benar itu cinta?

Fenomena ini dapat dilihat di mana2 sahaja terutama di tempat2 yang mudah berlaku pergaulan ala2 bebas antara si teruna dengan si dara seperti universiti, kolej dan termasuklah sekolah. 

Saya sendiri mempunyai agak ramai teman yang ikut tenggelam dalam fenomena ini. Sejak di bangku sekolah sampailah ke universiti budaya yang cukup popular disebut ‘couple’ begitu berleluasa.

Bagaimana agaknya sikap yang perlu diambil untuk berhadapan dengan fenomena ini? Berkenaan dengan hukum syarak rasanya ramai telah sedia maklum. Tetapi reaksi kebanyakan mereka yang terjebak juga turut tersedia maklum apalagi ‘couple’ tegar yang seolah2 tak makan saman. 

Agak sukar untuk menjelaskan hakikat sebenar kepada mereka yang mabuk dalam dunia cinta kononnya.Tetapi apabila difikirkan tugas menyampaikan kebenaran yang perlu dilaksanakan, maka tidak dapat tidak kena disampaikan juga sekalipun pahit. Sememangnya begitulah tugas kita kerana yang dituntut bukanlah sama ada orang itu berjaya diubah atau tidak, tetapi dituntut supaya kita berusaha merubahnya.

Memang sukar hendak membayangkan kehangatan perasaan cinta yang melanda tetapi itu bukanlah sesuatu yang boleh dijadikan alasan. Perasaan yang tentunya menghadirkan resah gelisah sehingga adakalanya gagal dikawal. Ada ketika hendak menangis menanggung beban cinta, ada ketika tersenyum sendiri. Namun, apalagi yang dapat dikatakan selain bersabar terhadap dorongan perasaan itu?

Bersabar daripada melakukan dosa adalah satu mujahadah yang dijanjikan pahala atasnya. Oleh itu, bersabarlah walaupun hati menjerit mahu berjumpa dengannya, walau batin berteriak mahu menghubunginya, walau akal sempit mengatakan dialah cinta sejatimu, walau diri amat mencintainya dan tidak dapat melupakannya walau sesaat pun, bersabarlah!

Mohonlah kepada Allah Taala agar Dia tidak membolak balikkan hati, agar ditunjukkan jalan yang benar, landasan yang lurus dan hati yang mampu melihat jalan kebenaran dan dapat membezakan antara yang baik dengan buruk.

Daripada Kekasih kepada Kekasih

Bukti cinta adalah menginginkan kebaikan kepada orang yang dicintai. Kalau boleh kita ingin menjadi penyelamatnya daripada segala malapetaka dan bahaya. Setujukah? Jika ya, dimanakah cinta ketika si dia mengajak kepada maksiat seperti keluar berdua, makan berdua dan segala macam yang dilakukan berdua-duaan? Padahal semua maksiat itu mengundang celaka di dunia dan neraka di akhirat? Adakah si kekasih sanggup menjerumuskan kekasihnya ke dalam neraka?

Sungguh ramai yang terperangkap dalam jerat ini. Dia merasakan cintanya agung dan suci. Tetapi dia tidak sedar, sebenarnya ketika itu dia tidak mencintai. Hakikatnya, dia pun tidak dicintai. Dia menghumban pasangannya ke neraka sementara pasangannya juga menghumbannya ke neraka. Cinta yang bagaimanakah itu?

Mungkinkah ada yang beralasan sekadar untuk membahagiakan pasangan sebagai tanda pengorbanan? Semua itu rekaan nafsu sahaja. Dia berkorban supaya dia dicintai. Bukankah itu mementingkan diri? Dia mencintai pasangan untuk memuaskan hatinya. Itukah cinta?

Cinta yang sebenar adalah cinta yang sampai ke akhirat. Apa guna cinta di dunia sahaja, kemudian di akhirat bermusuhan. Masing-masing saling menyalahkan. Manusia akan menyalahkan manusia lain kerana mengheretnya melakukan dosa. Mak & ayah akan menyalahkan anak2 kerana dosa anak2 terpalit pada diri mereka. Anak2 pula akan mendakwa mak & ayah kerana tidak menjaga dan mendidik mereka dengar benar. Suami akan menyalahkan isteri kerana tidak taat kepada Allah Taala. Isteri pula akan mendakwa suami kerana meninggalkan amanah mentarbiyah keluarga. 

Di sana, tidak bermakna langsung cinta yang sering diperkatakan manusia. Cinta mereka tidak sampai ke akhirat. Tertinggal di tepian kubur, kemudian lenyap begitu sahaja.

Daifnya cinta sedemikian. Syaitan menghiasi cinta daif itu kelihatan agung. Tinggi melangit, bulan bintang menjadi saksi, sanggup mendaki gunung tinggi, merentas lautan api kononnya. Hendak mengharungi neraka bersamakah?

Analogi cinta sebagaimana iman, tersembunyi dalam hati, terbukti dengan kata dan perbuatan. Cinta perlu difahami sebagai rasa kasih sayang yang penuh rasa hormat, tanggungjawab, kesetiaan, keikhlasan, bermaruah dan ada matlamat. Sebagaimana kita memahami istilah cinta kepada Allah, nabiNya dan ibu bapa, maka begitu juga cinta kepada si dia walaupun kriteria cinta2 tersebut berbeza. Adalah sesuatu yang tidak wajar jika kita memahami cinta kepada si dia dengan pemahaman yang songsang.

Bagaimana mungkin kita mengatakan cinta kepada Allah/ nabiNya/ ibu bapa adalah sekian2 sementara cinta kepada si dia berada di sisi yang bertentangan sama sekali. Jika demikian begitu adakah ia masih layak diistilahkan cinta?

Pandulah Dengan Iman & Ilmu

Sesungguhnya Allah Taala telah menganugerahi manusia dengan beberapa naluri (ghara’iz) antaranya gharizah al-baqa’ (naluri untuk meneruskan/ mempertahankan kehidupan), gharizah al-tadayyun (naluri untuk menyembah/ beragama) dan gharizah an-nau’ (naluri berpasangan). Dengan naluri2 tersebut manusia menjalani kehidupan di muka bumi dengan sebahagiannya berjaya menggunakan naluri2 itu pada jalan yang benar sesuai dengan fitrah manakala sebahagian yang lain ada yang tersesat.

As Sheikh Taqiyuddin An Nabhany dalam buku Sistem Pergaulan Dalam Islam menyatakan pemahaman mengenai gharizah an-nau’ dan tujuan penciptaannya mesti difahami setiap lelaki dan wanita. Perkara tersebut memberi kefahaman yang betul mengenai gharizah yang telah diciptakan Allah iaitu membataskan naluri tersebut pada hubungan lelaki dan wanita atau sebaliknya serta memfokuskan hubungan itu pada tujuan penciptaan gharizah an-nau’ iaitu untuk melahirkan keturunan manusia. Kefahaman inilah yang akan dapat mewujudkan pemuasan naluri dan mewujudkan tujuan diciptakan naluri itu seterusnya mewujudkan ketenteraman dalam masyarakat.

Islam menyediakan jalan penyelesaian dalam segala perkara, maka merujuklah padanya. Bukankah kita orang yang menyakini Islam sebagai cara hidup? Tidaklah patut kita mengambil Islam dalam sebahagian perkara sementara meninggalkannya pada sebahagian yang lain. 

Sikap kita adalah ‘kami dengar & kami taat’ terhadap semua perkara yang datang daripada Allah dan rasulNya. Tidak ada pilihan lain. Masalah cinta kepada si dia juga tidak terkecuali. Saya tidak ingin menghurai panjang lebar di sini kerana ia memerlukan kesempatan yang lain.

Janganlah dibiarkan jiwa menjadi lemah kerana cinta. Tidak dinafikan cinta itu kadang2 datang tanpa diundang. Maka persiapkanlah diri dengan iman & ilmu secukupnya agar diri tidak hanyut dibuai angan & mimpi indah padahal semua itu langsung tidak menjanjikan kebahagiaan. 

Jika tersilap, perbaikilah diri dan ajaklah orang yang dicintai itu untuk kembali muhasabah. Binalah kembali cinta yang berasaskan cinta kepada Ilahi. Bercintalah dengan cara yang betul, bercintalah dengan sebab yang betul dan bercintalah dengan matlamat yang betul.

Saya mahu mengajak kita berfikir dan menilai cinta melalui kaca mata yang benar dan ini hanya dapat dilakukan melalui iman dan ilmu yang juga benar. Saya tidak ingin menghalang cinta yang berputik daripada berkembang mekar tetapi yang diingini adalah meletakkan cinta itu pada tempat yang benar dan hak. 

Jatuh cinta dan bercinta itu bukanlah satu kesalahan jika kena caranya. Bertanyalah kenapa kita bercinta? Untuk apa kita bercinta? Bagaimana kita bercinta? Persoalan2 ini menagih jawapan yang jujur. Semoga kita dapat menjadikan hak yang halal itu halal dan kekalkanlah hak yang haram itu haram.

Wallahua’lam bisshawab.